Klarifikasi Kuasa Hukum Suami BCL soal Tuduhan Menggelapkan Uang Rp 6,9 Miliar

Kuasa hukum suami BCL

HepiNews, Jakarta- Suami Bunga Citra Lestari (BCL), Tiko Aryawardhana buka suara soal dugaan penggelapan dana senilai Rp 6,9 miliar.

Adapun suami BCL dilaporkan ke polisi oleh mantan istrinya, Arina Winarto, atas kasus penggelapan dana.

Kuasa hukum Tiko Aryawardhana, Irfan Aghasar mengaku bingung kliennya dinarasikan seolah melakukan penipuan.

Mengingat kasus yang dilaporkan Arina Winarto sebenarnya terkait dengan penggelapan dana yang terjadi di perusahaan.

“Yang ada adalah penggelapan dalam jabatan, pasal 374, tetapi yang viral adalah Tiko atau klien kami ini melakukan penipuan, sehingga framingnya terlalu liar,” kata Irfan saat ditemui di kawasan Kebon Sirih, Jakarta Pusat.

Irfan menjelaskan angka yang disampaikan pihak Arina terkait total penggelapan dana yang dilakukan Tiko juga belum terbukti.

Baca Juga  Berkas Kasus Dito Mahendra Dilimpahkan ke Pengadilan, Kapan Sidang Perdana?

Dia mengeklaim berdasarkan penyidikan yang dilakukan kepolisian, jumlah dugaan dana yang dilaporkan tak sesuai.

“Klarifikasi dari polisi menyatakan tidak sampai segitu. Jadi, angkanya saja ini confused antara pelaporan dengan sisi polisi,” tuturnya.

Hal lain yang dibingungkan oleh pihak Tiko yakni alasan Arina membahas masalah cacat keuangan ketika bisnis sudah berjalan beberapa tahun.

Irfan menilai Arina seharusnya melakukan pemeriksaan detail terkait laporan keuangan yang diterima selama menjabat sebagai komisaris perusahaan.

Bukan membahas masalah tersebut setelah bisnis yang dijalani bersama Tiko tidak mendapat untung.

“Seharusnya kalau terjadi permasalahan dalam perusahaan tersebut, sebagai komisaris nih, seharusnya menanyakan kepada direksi, walaupun suaminya pada saat itu,” ujarnya.

Baca Juga  Venna Melinda Akhirnya Bertemu Ibunda Ferry Irawan, Begini Suasananya

Selain itu, Irfan menjelaskan konsep pendirian bisnis atau perusahaan berbeda dengan deposito yang hanya mendapat untung.

Menurutnya, berinvestasi di perusahaan memiliki risiko untung dan rugi, sehingga Arina seharusnya paham konsep tersebut.

Irfan menyebut dalam sebuah perusahaan ada biaya operasional yang harus dibayar demi berjalannya bisnis.

Menurut Irfan, Arina seharusnya sudah siap dengan kerugian yang ditanggung jika bisnis tidak berjalan baik.

“Kalau bentuk usaha, tentu tergerus dengan biaya sewa, bayar karyawan, supplier-supplier, apalagi ini bisnis dibuka dengan sifat kekeluargaan,” ucapnya lugas. ***

Tonton videoanya berikut:

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *