Nasib Jokowi Bisa Seperti Mantan PM Malaysia Muhyiddin Yassin

Preisden Jokowi. (setpres)

Hepinews – Pengamat politik Ubedilah Badrun mengatakan Presiden Jokowi berpotensi seperti mantan Perdana Menteri (PM) Malaysia Muhyiddin Yassin yang ditangkap Komisi Antikorupsi Malaysia (MACC) setelah tidak lagi menjabat.

Menurutnya, secara politik Jokowi sulit untuk “bersih-bersih” diri karena terlalu kotor dan jorok pemerintahannya.

Bacaan Lainnya

“Jokowi sudah terjerat dalam gurita oligarki yang dia suburkan di era kepemimpinannya,” ujar Direktur Eksekutif Center for Social Political Economic and Law Studies (CESPELS) ini, Jumat (10/3).

Baca Juga  Ganjar Pranowo Biang Kerok, Indonesia Dicoret Tuan Rumah Piala Dunia U-20

Dosen Universitas Negeri Jakarta (UNJ) itu juga menyebut fakta bahwa mafia, perjudian, dan narkoba tumbuh subur di dalam tubuh aparat penegak hukum di era Jokowi.

Contoh kasus, bekas Kapolda Jatim, Irjen Tedy Minahasa terjerat kasus peredaran narkoba jenis sabu dan saat ini masih bersidang di PN Jakarta Barat.

“Itu adalah realitas yang tak terbantahkan, parahnya uang ilegal itu memunculkan kecurigaan digunakan untuk biaya pemilu,” kata Ubedilah.

Baca Juga  DPR Menyetujui RUU Penetapan Perpu Cipta Kerja Menjadi Undang-Undang

Selain itu, Ubedilah juga menyebut adanya fakta tentang “rekening gendut” di Kementerian Keuangan (Kemenkeu) belakangan ini yang diungkap Menko Polhukam Mahfud MD.

Hal itu, kata dia, semakin menguatkan asumsi bahwa banyak pejabat korup di rezim Jokowi.

Atas dasar itu, Ubedilah meniali Jokowi sulit untuk bersih-bersih karena sejumlah kebobrokan yang sudah bercokol di era kepemimpinannya.

“Itu semua membuat Jokowi tidak akan bisa bersih-bersih diri dan karenanya berpotensi akan menjadi seperti Muhyiddin Yassin di Malaysia,” pungkasnya. (*)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *