KPK Periksa Pegawai PT Antam Terkait Kasus Korupsi

Hepinews – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memanggil karyawan PT Aneka Tambang (Antam) Tbk. sebagai saksi kasus dugaan tindak pidana korupsi kerja sama pengolahan anoda logam dengan PT Loco Montrado.

“Pemeriksaan dilakukan di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta Selatan, atas nama Adrian Pratama pegawai PT Antam Tbk. (selaku) Silver Refining Assistant Manager Tahun 2017,” kata Kepala Bagian Pemberitaan KPK Ali Fikri di Jakarta, Selasa (31/1).

Bacaan Lainnya

Dalam penyidikan kasus tersebut, KPK telah menahan dan menetapkan seorang tersangka atas nama Dodi Martimbang selaku General Manager Unit Bisnis Pengolahan dan Pemurnian Logam Mulia PT Antam Tbk. Tahun 2017.

Baca Juga  Program Makan Siang dan Susu Gratis Prabowo-Gibran: Langkah Perbaikan Gizi Anak dan Penggerak Ekonomi Nasional

Berdasarkan hasil perhitungan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) RI, perbuatan tersangka Dodi Martimbang diduga telah merugikan keuangan negara sejumlah Rp100,7 miliar.

Tersangka Dodi Martimbang saat ini telah ditahan untuk kepentingan penyidikan. Selanjutnya, yang bersangkutan akan dititipkan di Rumah Tahanan (Rutan) Polres Metro Jakarta Timur.

Perkara dugaan korupsi itu terjadi 2017 saat Dodi masih menjabat sebagai General Manager Unit Bisnis Pengolahan dan Pemurnian (UBPP) Logam Mulia PT Antam.

Saat itu, UBPP Antam melaksanakan kerja sama berupa kontrak pemurnian anoda logam menjadi emas dengan beberapa perusahaan yang memiliki kualifikasi di bidang pemurnian anoda logam.

Baca Juga  Harta Kekayaan Rafael Ternyata dari Hasil Suap dan Pemerasan

Ketika kontrak akan dilaksanakan, tersangka Dodi Martimbang diduga secara sepihak mengambil kebijakan untuk tidak menggunakan jasa dari perusahaan yang sebelumnya telah dilakukan penandatangan kontrak karya tersebut tanpa alasan mendesak.

Tersangka Dodi Martimbang juga diduga memilih langsung PT Loco Montrado, yang saat itu dijabat Direktur Siman Bahar, untuk melakukan kerja sama pemurnian anoda logam, tanpa terlebih dulu melapor pada direksi PT Antam Tbk.

Selain itu, tersangka Dodi diduga tidak menggunakan hasil kajian PT Antam Tbk. yang menerangkan bahwa PT Loco Montrado tidak memiliki pengalaman maupun kemampuan teknis serupa perusahaan emas pelat merah tersebut. (*)

 

 

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *